Dodogusmao's Blog

Just another WordPress.com weblog

Pengaruh harga produk, perilaku konsumen terhadap keputusan pembeli

Disusun Oleh:

Nama: Lourenço M.A.M. GUSMÃO  (Ado)

Fakultas Ekonomi, Dili Institute of Business (IOB)

BAB I

PENDAHULUAN

1.1.            Latar Belakang

Dewasa ini globalisasi perekonomian tidak mengenal lagi batas-batas antar Negara yang menyebabkan semua kegiatan berlaku secara cepat dan tepat. Melalui pemasaran, hasil produksi dapat diperkenalkan dan dibeli oleh konsumen.  Apabila hasil produksinya baik dan dapat menimbulkan kepuasan di hati konsumen maka mereka dapat menjadi pelanggan yang setia.

Secara teoritis banyak alternatif yang bisa ditempuh oleh suatu perusahaan dalam rangka mencapai dan meningkatkan volume keputusan yang diambil komsumen untuk membeli produk-produk atau jasa-jasa yang ditawarkan oleh produsen. Dalam fungsi pemasaran, upaya untuk mencapai penjualan yang menguntungkan tidak lepas dari kemampuan perusahaan dalam menguasai pemasaran. Strategi pemasaran tersebut mencakup tiga bagian pokok (Tjiptono, 2000:303) yaitu:

  1. Rencana penempatan produk, dalam hasil penjualan, pasar sasaran serta keuntungan selama beberapa tahun mendatang.
  2. Perincian harga produk, strategi distribusi atau anggaran pemasaran.
  3. Sasaran jangka panjang dalam penjualan, keuntungan serta stategi bauran pemasaran.

Dalam pemasaran biasanya dihadapkan pada masalah produk, harga, distribusi dan promosi. Disamping masalah tersebut biasanya masalah yang lain yaitu tentang keputusan pembelian konsumen. Kegiatan pemasaran bertujuan untuk mempengaruhi konsumen dalam pembelian suatu produk. Dalam melakukan pembelian konsumen membutuhkan informasi tentang produk yang akan dibeli. Salah satunya adalah informasi tentang harga produk.

Ibu-ibu rumah tangga biasanya sangat jeli dalam membeli dan menyeleksi harga produk, mereka lebih menginginkan dengan harga yang relatif terjangkau mendapatkan produk yang berkwalitas apalagi produk yang sudah mempunyai merek. Proses pengambilan keputusan sangat bervariasi, ada yang sederhana dan ada yang sangat kompleks. Pengambilan keputusan tidak hanya berakhir dengan terjadinya transaksi pembelian akan tetapi diikuti pula tahap perilaku pembeli. Berdasarkan uraian diatas maka penulis cenderung  mengambil judul “Pengaruh harga produk, perilaku konsumen terhadap keputusan pembeli”.

1.2.             Perumusan Masalah

Berdasarkan uraian latar belakang diatas maka permasalahan yang ada dalam penulisan karya ilmiah ini adalah sebagai berikut

  1. Apakah harga produk mempengaruhi keputusan pembeli?
  2. Apakah perilaku konsumen mempengaruhi keputusan pembeli?
  3. Apakah harga produk, perilaku konsumen mempengaruhi keputusan pembeli?

 

1.3.             Pembatasan Masalah

Adapun pembatasan masalah yang dikaji dalam penelitian ini adalah sebagai berikut

  1. Penelitian ini dilakukan untuk meneliti pengaruh harga produk terhadap keputusan pembeli.
  2. Penelitian ini dilakukan untuk meneliti pengarauh perilaku konsumen terhadap keputusan pembeli.
  3. Penelitian ini dilakukan untuk meneliti pengaruh harga produk, perilaku konsumen terhadap keputusan pembeli.

 

1.4.             Tujuan Penelitian

  1. Untuk mengetahui seberapa besar pengaruh harga produk terhadap keputusan pembeli.
  2. Untuk mengetahui seberapa besar pengaruh perilaku konsumen terhadap keputusan pembeli.
  3. Untuk mengetahui seberapa besar pengaruh harga produk, perilaku konsumen terhadap keputusan pembeli.

 

1.5.             Manfaat Penelitian

  1. Bagi pihak manajer perusahaan.

Hasil penelitian ini akan dijadikan sebagai bahan evaluasi bagi pihak perusahaan atau sebagai sumbangan pemikiran bagi pihak-pihak terkait pada perusahaan.

  1. Bagi akademisi

Hasil penelitian ini akan dijadikan sebagai bahan referensi bagi para mahasiswa berikutnya sekaligus menjadi bahan komparasi untuk penelitian sejenis.

  1. Bagi Penulis

Melalui penelitian ini diharapkan dapat memperluas wawasan atau menambah pengalaman dan pengetahuan yang lebih luas mengenai masalah yang diteliti.

1.6.            Sistematika Penulisan

BAB I Pendahuluan mencakup uraian tentang latar belakang masalah, perumusahn masalah, pembatasan masalah, tujuan penelitian, manfaat penelitian dan sistematika penulisan.

BAB II menyangkut tinjauan pustaka yang berlandaskan pada berbagai pengertian dari ketiga variable serta pada teori-teori yang masih memiliki hubungan sesuai dengan judul penelitian.

BAB III mengenai metodologi penelitian yang mencakup obyek penelitian, populasi dan sampel, operasional variable, jenis dan sumber data dan teknik pengumpulan data.

BAB IV Penutup adalah mencakup kesimpulan dan saran.

1.7. 

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

 

2.1. HARGA

2.1.1. Pengertian Harga

      Lamarto (1963:303) Istilah harga adalah jumlah uang (kemungkinan ditambah beberapa barang) yang dibutuhkan untuk memperoleh beberapa kombinasi sebuah produk dan pelayanan yang menyertainya.

      Kotler dan Amstrong (2001:439) harga adalah sejumlah uang yang dibebankan atas suatu produk, atau jumlah dari nilai yang ditukar konsumen atas mamfaat-mamfaat karena memiliki atau menggunakan produk tersebut.

      Alma (1992:79) harga adalah nilai suatu barang yang dinyatakan dengan uang.

2.1.2. Peranan Harga

      Harga memiliki dua peran utama dalam proses pengambilan keputusan para pembeli yaitu:

  1. Peranan alokasi dari harga, yaitu fungsi harga membantu para pembeli untuk memutuskan cara memperoleh tertinggi yang diharapkan berdasarkan daya belinya. Dengan demikian dengan adanya harga dapat membantu para pembeli untuk memutuskan cara mengalokasikan daya belinya pada berbagai jenis barang atau jasa. Pembeli membandingkan harga dari berbagai alternatif yang tersedia, kemudian memutuskan alokasi dana yang dikehendaki.
  2. Peranan informasi dari harga, yaitu fungsi harga dalam mendidik konsumen mengenai faktor-faktor produksi, seperti kualitas. Hal ini terutama bermanfaat dalam situasi dimana pembeli mengalami kesulitan untuk menilai faktor produksi atau manfaatynya secara objektif. Persepsi yang sering berlaku adalah bahwa harga yang mahal mencerminkan kualitas yang tinggi. (Tjiptono, 1997:152)

Dalam menentukan keputusan pembelian, informasi tentang harga sangat dibutuhkan dimana informasi ini akan diperhatikan, dipahami dan makna yang dihasilkan dari informasi harga ini dapat mempengaruhi perilaku konsumen.

2.1.3.      Strategi Penetapan Harga

Penetapan harga harus diarahkan demi tercapainya tujuan.

Sasaran penetapan harga dibagi menjadi tiga (Stanton, 1984:31)

  1. Berorientasi pada laba untuk:
    1. Mencapai target laba investasi atau laba penjualan perusahaan.
    2. Memaksimalkan laba.
  2. Berorientasi pada penjualan untuk:
    1. Meningkatkan penjualan.
    2. Mempertahankan atau meningkatkan pangsa pasar.
  3. Berorientasi pada status quo untuk:
    1. Mengstabilkan harga.
    2. Menangkal persaingan.

 

2.2.            Perilaku Konsumen

2.2.1. Pengertian Perilaku Konsumen

Dalam konsep pemasaran telah dinyatakan bahwa kegiatan perusahaan harus dimulai dengan mengenal dan merumuskan keinginan dan kebutuhan konsumennya.

Perilaku konsumen merupakan kegiatan manusia, sehingga bila dibahas perilaku konsumen berarti membahasas kegiatan manusia hanya dalam lingkup yang terbatas. Perilaku konsumen akan selalu berubah-ubah sesuai dengan pengaruh sosial budaya yang semakin meluas, latar belakang sosial yang semakin meningkat sehingga berusaha mencari motivasi dalam diri konsumen.

Ada beberapa pendapat yang mengemukakan perilaku konsumen tersebut adalah sebagai berikut:

Engel (1994:3) mendefinisikan perilaku konsumen adalah sebagai tindakan yang langsung terlibat  dalam mendapatkan atau mengkonsumsi dan menghabiskan produk dan jasa, termasuk proses keputusan yang mendahului dan menyusuli tindakan ini.

Istilah perilaku tidak hanya menyangkut kegiatan-kegiatan yang tampak jelas atau mudah diamati, tetapi perkembangan sekarang mengakui bahwa kegiatan yang jelas terlihat hanyalah merupakan salah satu bagian proses pengambilan keputusan. Jadi dianalisis perilaku konsumen yang realistis hendaknya menganalisis juga proses-proses yang tidak dapat atau sulit diamati, yang selalu menyertai setiap pembelian.

Swasta (1994:11) pengertian perilaku konsumen sering dikacaukan dengan pengertian perilaku pembelian. Padahal perilaku pembelian itu sendiri mengandung dua pengertian, pertama adalah bila diterapkan pada perilaku konsumen lebih menunjukkan kegiatan-kegiatan individu yang secara langsung terlibat dalam proses pengambilan keputusan yang menentukan kegiatan pertukaran itu. Pengertian kedua, mempunyai arti lebih khusus, yaitu perilaku langganan yang sering digunakan sebagai sebutan yang lebih inklusif dibandingkan perilaku konsumen.

2.2.2. Model Perilaku Konsumen

Tujuan pemasaran adalah memenuhi dan memuaskan kebutuhan dan keinginan pelanggan sasarannya. Namun mengenal pelanggan tidaklah mudah. Para pelanggan mungkin saja menyatakan kebutuhan dan keinginan mereka sedemikian rupa tetapi bertindak sebaliknya

Dibawah ini dijelaskan gambar model menyeluruh perilaku konsumen:

2.2.3.      Faktor – faktor yang mempengaruhi perilaku konsumen dalam pembelian oleh Swasta (1997:85) dijelaskan sebagai berikut:

  1. Faktor kebudayaan

Kebudayaan adalah menyangkut  segala aspek kehidupan manusia. Sedang menurut Stanton dalam bukunya Swasta bahwa kebudayaan adalah symbol dan fakta yang diciptakan oleh manusia dalam masyarakat yang ada. Symbol yang bersifat kentara dan tidak kentara. Symbol yang bersifat kentara adalah alat-alat, perumahan, produk, karya seni.

  1. Faktor karya sosial

Kelas sosial dibagi dalam 3 golongan

  1. golongan atas

Yang termasuk dalam golongan atau kelas ini adalah pengusaha-pengusaha kaya, pejabat-pejabat tinggi.

2. Golongan menengah

Yang termasuk dalam golongan atau kelas ini adalah karyawan instansi pemerintah, pengusaha menengah.

3. Golongan bahwa

Yang termasuk dalam golongan atau kelas ini adalah buruh-burh pabrik, pegawai rendah, tukang becak dan pedagang kecil.

  1. Faktor kelompok referensi kecil

Disini interaksi mereka sering dilakukan secara individual, sehingga seseorang mudah terpengaruh oleh orang lain untuk membeli sesuatu.

  1. Faktor Keluarga

Dalam keluarga masing-masing anggota dapat berbuat hal yang berbeda untuk membeli sesuatu. Setiap anggota keluarga memiliki selera dan keinginan yang berbeda. Disini harus diketahui siapa yang mempengaruhi keputusan-keputusan membeli, siapa yang membuat keputusan untuk membeli, siapa yang melakukan pembelian dan siapa yang memakai produknya.

  1. Pengalaman

Pengalaman dapat mempengarui pengamatan seseorang dalam bertingkah laku. Pengalaman dapat diperoleh dari semua perbuatan dimasa lalu atau dapat pula dipelajari, sebab dengan bekerja seseorang dapat memperoleh pengalaman.

  1. Faktor kepribadian

Disini dapat didefinisihkan sebagai pola sifat individu yang dapat menentukan tanggapan untuk bertingkah laku. Disini dicerminkan aktivitas, minat dan opini pembeli.

  1. Konsep diri

Konsep diri merupakan cara bagi seseorang untuk melihat dirinya sendiri dan pada saat yang sama ini mempunyai gambaran tentang diri orang lain.

2.3.            Keputusan Pembelian

2.3.1. Proses Pengambilan Keputusan

Proses pengambilan keputusan dalam pembelian produk barang dan jasa sangat dipengaruhi oleh perilaku konsumen itu sendiri. Kotler (1997:257) mengemukakan bahwa proses pengambilan keputusan membeli melalui lima tahap yaitu:

  1. Pengenalan masalah

Proses pembelian dimulai ketika pembeli menyadari adanya masalah atau kebutuhan. Pembeli merasakan adanya perbedaan antara keadaan aktual dengan keadaan yang diinginkan.

  1. Pencari informasi

Seorang konsumen yang mulai tergugah minatnya mungkin akan mencari banyak informasi.

Salah satu yang menjadi Perhatian pokok pemasar adalah sumber informasi utama yang dicari konsumen dan perngaruh relatifnya terhadap keputusan pembelian berikutnya.

Sumber-sumber informasi konsumen terdiri dari empat kelompok yaitu:

  1. Sumber pribadi: Keluarga, teman, tetangga dan kenalan.
  2. Sumber komersial: Iklan, wiraniaga, pedagan, perantara, kemasan, pajangan.
  3. Sumber publik: Media masa, organisasi.
  4. Sumber penggalaman: Penangganan, pemeriksaan, penggunakan produk.

Melalui pengumpulan informasi, konsumen mengetahui merek-merek yang bersaing dan keistemewaan masing-masing merek.

  1. Evaluasi alternatif

Tahap ini terdiri dari dua tindakan yaitu menetapkan tujuan pembelian dan menilai serta mengadakan seleksi terhadap alternatif pembelian berdasarkan tujuan pembelian. Setelah tujuan pembelian ditetapkan, konsumen perlu mengidentifikasikan alternatif-alternatif seperti uang, informasi, waktu dan resiko kesalahan dalam memilih.

  1. Keputusan pembelian

Disini konsumen harus memutuskan dari setiap komponen pembelian, apa yang mereka beli, bagaimana membeli atau dimana membeli.

  1. Perilaku purna beli

Setelah membeli produk, konsumen akan merasakan tingkat kepuasan atau ketidakpuasan tertentu. Apabila konsumen merasa puas akan produk tersebut maka konsumen akan melakukan pembelian ulang, dan bahkan menginformasikan kepada pelanggan lain, tetapi apabila konsumen merasa tidak puas dengan produk tersebut maka konsumen akan kecewa dan tidak melakukan pembelian lagi pada produk tersebut.

Proses pengambilan keputusan yang luas merupakan jenis pengambilan keputusan yang paling lengkap, bermula dari pengenalan masalah konsumen yang dapat dipecahkan melalui pembelian beberapa produk. Untuk keperluan ini, konsumen mencari informasi tentang produk atau merek tertentu dan mengevaluasi produk atau merek akan mengarah pada keputusan pembelian. Selanjutnya konsumen akan mengevaluasi dari hasil keputusannya, proses pengambilan keputusan yang luas terjadi untuk kepentingan khusus bagi konsumen atau untuk pemgambilan keputusan yang membutuhkan tingkat keterlibatan tinggi. Tingkat keterlibatan merupakan karakteristik konsumen, bukan karakteristik produk sebagaimana yang sering disalah artikan. Konsumen dikatakan mempunyai tingkat keterlibatan yang tinggi jika dalam membeli suatu produk atau jasa, mereka meluangkan cukup banyak waktu, perhatian dan usaha untuk membandingkan berbagai merek (Tjiptono, 2000:20).

2.3.2. Keputusan Pembelian

            Assuari (1996:130) keputusan pembelian adalah suatu proses pengambilan keputusan atas pembelian yang cukup penentuan apa yang akan dibeli atau tidak melakukan pembelian dan keputusan itu diperoleh dari kegiatan-kegiatan sebelumnya.

            Dalam keputusan pembelian/membeli barang, konsumen ada lebih dari dua pihak yang terlibat dalam proses pertukaran atau pembeliannya. Kegiatan keputusan pembelian meliputi: pilihan akan produk, merek, pemasok, penentuan saat pembelian, jumlah pembelian. Umumnya ada lima macam peranan yang dapat dilakukan seseorang. Ada kalahnya kelima peran ini dipegan satu orang, namun sering kali pula peranan tersebut dilakukan beberapa orang. Pemahaman mengenai masing-masing peranan ini sangat berguna dalam rangka memuaskan kebutuhan dan keinginan konsumen. Kelima peran tersebut meliputi:

  1. Pemrakarsa (initiator), yaitu orang yang pertama kali menyadari adanya keinginan atau kebutuhan yang belum terpenuhi dan mengusulkan ide untuk membeli satu barang atau jasa tertentu.
  2. Pemberi pengaruh (influencer), yaitu orang yang pandangan, nasihat atau pendapat-pendapatnya mempengaruhi keputusan pembelian.
  3. Pengambil keputusan (decider), yaitu orang yang menentukan keputusan pembelian.
  4. Pembeli (Buyer), yaitu orang yang melakukan pembelian aktual.
  5. Pemakai (user), yaitu orang yang mengkonsumsi atau menggunakan barang atau jasa yang dibeli.

 

Berdasarkan pendapat-pendapat diatas dapat disimpulkan bahwa keputusan pembelian adalah suatu proses pengambilan keputusan akan pembelian yang mencakup penentuan apa yang akan dibeli atau tidak melakukan pembelian. Dengan indicator; 1. Pilihan produk, 2. Pilihan merek, 3. Pilihan pemasok, 4. Penentuan saat pembelian, 5. Jumlah pembelian.


BAB III

METODOLOGI PENELITIAN

 

3.1.            Obyek Penelitin

Yang menjadi obyek dalam penelitian ini adalah beberapa karyawan yang bekerja pada perusahaan Jerson Group Lda.

3.2.             Populasi dan Sampel

3.2.1.       Populasi

Populasi adalah generalisasi yang terdiri atas obyek yang mempunyai kuantitas dan karakteristik tertentu yang ditetapkan sebagai populasi jumlah yang ada pada obyek penelitian (Total karyawan sebanyak 30 orang)

No Distrik Jumlah Populasi
1 Dili

28

2 Viqueque

2

Total

30

 

3.2.2.      Sampel

Sampel adalah bagian dari jumlah yang dimiliki oleh populasi tersebut atau pelanggan yang masih aktif membeli produk sebab sample merupakan yang dapat mewakili dalam jumlah tersebut.

Ukuran sampel dapat diambil berdasarkan rumus:

Dimana:

n: Jumlah sampel

N: Jumlah Populasi

d: Persisi yang ditetapkan

  = 27.90 (dibulatkan) dalam penelitian ini diambil 28 responden.

Jadi berdasarkan rumus diatas dapat diambil sampel dari populasi yang besar sebanyak 28 responden. Teknik pengambilan sampel dalam penelitian ini menggunakan metode cluster random sampling.

3.3.             Operasional Variabel

3.3.1.      Harga Produk

Sejumlah uang yang dibebankan atas suatu produk, atau jumlah dari nilai yang ditukar konsumen atas mamfaat-mamfaat karena memiliki atau menggunakan produk tersebut.

3.3.2.      Perilaku Konsumen

Sebagai tindakan yang langsung terlibat  dalam mendapatkan atau mengkonsumsi dan menghabiskan produk dan jasa, termasuk proses keputusan yang mendahului dan menyusuli tindakan ini.

3.3.3.      Keputusan Pembelian

suatu proses pengambilan keputusan atas pembelian yang merupakan penentuan atas apa yang akan dibeli atau tidak.

3.4.            Jenis dan Sumber Data

Seluruh informasi yang diperlukan dalam penelitian ini dapat melalui dua sumber yaitu data primer dan data sekunder.

3.4.1.      Data Primer

Data yang diperoleh atau dikumpulkan secara langsung oleh peneliti dilapangan.

3.4.2.      Data Sekunder

Data yang diperoleh atau dikumpulkan oleh peneliti melalui pihak-pihak tertentu yang berada dilokasi penelitian atau data yang diperoleh peneliti melalui dokumen atau catatan yang tersedia dilokasi penelitian.

3.5.            Teknik Pengumpulan Data

            Teknik pengumpulan data, peneliti menyebarkan kuesioner pertanyaan  kepada pelanggan yang aktif membeli sesuai dengan variabel penelitian untuk dijawab kemudian diolah sesuai dengan tujuan penelitian.

Pengumpulan data yang digunakan adalah kusioner yang terdiri atas serangkaian  pertanyaan tertulis bertujuan untuk memperoleh informasi relevan dengan tujuan penelitian. Kusioner terdiri dari pertanyaan-pertanyaan dengan variabel yang diteliti.

Skala dan criteria yang digunakan dalam setiap pertanyaan adalah sebagai berikut : 

Tabel

Skala nilai

Alternative jawaban

5 Sangat setuju
4 Setuju
3 Ragu-ragu
2 Tidak setuju
1 Sangat tidak setuju

 

3.6. Teknik Analisa Data

3.6.1. Analisis Diskriptif data freuensi tabel

Analisa deskriptif  ini melihat pengolahan untuk ditribusi fekuensi dari masing-masing variabel X1, X2 dan y. Dari analisis distribusi frekuensi itu bisa dilihat berapa banyak responden yang ada.

3.6.2. Analisis Statistik

3.6.2.1. Regresi Berganda

Analisis regresi berganda digunakan untuk mengetahui ada tidaknya pengaruh variabel bebas, yaitu harga produk, perilaku konsumen terhadap variabel terikat, yaitu keputusan pembeli.

Rumus: Y = a + b1X1 + b2X2

Keterangan:

Y          = Variabel terikat (nilai duga Y)

X1,X2         = Variabel Bebas

a          = Konstanta

 b1, b2   = Koefisien regresi linear berganda

BAB IV

HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

 

4.1. Hasil Penelitian

4.1.1. Karakteristik Responden

Dalam topik ini penyusun atau penulis akan memberikan gambaran mengenai karakteristik responden menurut jenis kelamin, umur, tingkat pendidikan, seperti tampak pada gambar dibawah ini.

Responden Menurut Jenis Kelamin

No

Jenis Kelamin

Frekuensi

Presentase (%)

1

Laki – Laki

20

71.43 %

2

Perempuan

8

28.57 %

 

Total

28

100 %

 

Berdasarkan pada tabel diatas menunjukkan bahwa jumlah responden laki-laki adalah sebanyak 20 orang dengan persentase 71.43 % sedangkan perempuan sebanyak 8 orang dengan persentase 28.57 %. Dari hasil tersebut dapat disimpulkan bahwa jumlah responden yang mendominasi adalah laki-laki.

Responden Menurut Umur

No

Umur

Frekuensi

Presentase (%)

1

25 – 30

18

64.29 %

2

31 – 40

10

35.71 %

 

Total

28

100 %

 

           Berdasarkan pada tabel diatas menunjukan bahwa jumlah responden dengan usia 25-30 adalah sebanyak 18 orang dan persentasenya 64.29 %, usia 31-40 sebanyak 10 orang dengan persentase 35.71 %. Dari hasil tersebut dapat disimpulkan bahwa jumlah responden yang mendominasi pada tingkat umur adalah 25-30 tahun

Responden Menurut Tingkat Pendidikan

No

Tingkat pendidikan

Frekuensi

Persentase (%)

1

SMA

25

89.29%

2

D3

3

10.71 %

 

Total

28

100 %

 

           Berdasarkan pada tabel diatas menunjukan bahwa jumlah responden dengan tingkat pendidikan SMA adalah sebanyak 25 orang dengan persentasenya 89.29%, dan D3 sebanyak 3 orang dengan persentase 10.71%. Dari hasil tersebut dapat disimpulkan bahwa jumlah responden yang mendominasi pada tingkat pendidikan adalah SMA.

4.2. Pembahasan

4.2.1. Analisis Frekuensi Menurut Variabel

         1. Variabel Harga Produk (X1)

Frequencies

Statistics

   

X1.1

X1.2

X1.3

X1.4

X1.5

N Valid

28

28

28

28

28

Missing

0

0

0

0

0

 

Frequency Table

X1.1

   

Frequency

Percent

Valid Percent

Cumulative Percent

Valid Sangat tidak setuju

1

3.6

3.6

3.6

Tidak setuju

9

32.1

32.1

35.7

Ragu-ragu

6

21.4

21.4

57.1

Setuju

12

42.9

42.9

100.0

Total

28

100.0

100.0

 

 

Dari hasil diatas menunjukkan bahwa yang setuju 12 orang dengan persentase 42.9%, yang tidak setuju 9 orang dengan persentase 32.1%, yang ragu-ragu 6 orang dengan persentase 21.4% dan yang sangat tidak setuju 1 orang dengan persentase 3.6%

X1.2

   

Frequency

Percent

Valid Percent

Cumulative Percent

Valid Tidak setuju

12

42.9

42.9

42.9

Ragu-ragu

5

17.9

17.9

60.7

Setuju

11

39.3

39.3

100.0

Total

28

100.0

100.0

 

 

Dari hasil diatas menunjukkan bahwa yang tidak setuju 12 orang dengan persentase 42.9%, yang setuju 11 orang dengan persentase 39.3% dan yang ragu-ragu 5 orang dengan persentase 17.9%.

X1.3

   

Frequency

Percent

Valid Percent

Cumulative Percent

Valid Ragu-ragu

5

17.9

17.9

17.9

Setuju

21

75.0

75.0

92.9

Sangat setuju

2

7.1

7.1

100.0

Total

28

100.0

100.0

 

Dari hasil diatas menunjukkan bahwa yang setuju 21 orang dengan persentase 75%, yang ragu-ragu 5 orang dengan persentase 17.9% dan yang sangat setuju 2 orang dengan persentase 7.1%.

X1.4

   

Frequency

Percent

Valid Percent

Cumulative Percent

Valid Sangat tidak setuju

1

3.6

3.6

3.6

Tidak setuju

5

17.9

17.9

21.4

Ragu-ragu

15

53.6

53.6

75.0

Setuju

7

25.0

25.0

100.0

Total

28

100.0

100.0

 

 

Dari hasil diatas menunjukkan bahwa yang ragu-ragu 15 orang dengan persentase 53.6%, yang setuju 7 orang dengan persentase 25%, yang tidak setuju 5 orang dengan persentase 17.9% dan yang sangat tidak setuju 1 orang dengan persentase 3.6%.

X1.5

   

Frequency

Percent

Valid Percent

Cumulative Percent

Valid Tidak setuju

1

3.6

3.6

3.6

Ragu-ragu

9

32.1

32.1

35.7

Setuju

15

53.6

53.6

89.3

Sangat setuju

3

10.7

10.7

100.0

Total

28

100.0

100.0

 

 

Dari hasil diatas menunjukkan bahwa yang setuju 15 orang dengan persentase 53.6%, yang ragu-ragu 9 orang dengan persentase 32.1%, yang sangat tidak setuju 3 orang dengan persentase 10.7%  dan yang tidak setuju 1 orang dengan persentase 3.6%.

  1. 2.      Variabel Perilaku Konsumen (X2)

Frequencies

Statistics

   

X2.1

X2.2

X2.3

X2.4

X2.5

N Valid

28

28

28

28

28

Missing

0

0

0

0

0

 

Frequency Table

X2.1

   

Frequency

Percent

Valid Percent

Cumulative Percent

Valid Ragu-ragu

12

42.9

42.9

42.9

Setuju

15

53.6

53.6

96.4

Sangat setuju

1

3.6

3.6

100.0

Total

28

100.0

100.0

 

 

Dari hasil diatas menunjukkan bahwa yang setuju 15 orang dengan persentase 53.6%, yang ragu-ragu 12 orang dengan persentase 42.9% dan yang sangat setuju 1 orang dengan persentase 3.6%.

X2.2

   

Frequency

Percent

Valid Percent

Cumulative Percent

Valid Tidak setuju

3

10.7

10.7

10.7

Ragu-ragu

11

39.3

39.3

50.0

Setuju

13

46.4

46.4

96.4

Sangat setuju

1

3.6

3.6

100.0

Total

28

100.0

100.0

 

Dari hasil diatas menunjukkan bahwa yang setuju 13 orang dengan persentase 46.4%, yang ragu-ragu 11 orang dengan persentase 39.3%, yang tidak setuju 3 orang dengan persentase 10.7% dan yang sangat setuju 1 orang dengan persentase 3.6%.

X2.3

   

Frequency

Percent

Valid Percent

Cumulative Percent

Valid Tidak setuju

1

3.6

3.6

3.6

Ragu-ragu

11

39.3

39.3

42.9

Setuju

15

53.6

53.6

96.4

Sangat setuju

1

3.6

3.6

100.0

Total

28

100.0

100.0

 

 

Dari hasil diatas menunjukkan bahwa yang setuju 15 orang dengan persentase 53.6%, yang ragu-ragu 11 orang dengan persentase 39.3%, yang tidak setuju 1 orang dengan persentase 3.6% dan yang sangat setuju 1 orang dengan persentase 3.6%.

X2.4

   

Frequency

Percent

Valid Percent

Cumulative Percent

Valid Ragu-ragu

12

42.9

42.9

42.9

Setuju

13

46.4

46.4

89.3

Sangat setuju

3

10.7

10.7

100.0

Total

28

100.0

100.0

 

 

Dari hasil diatas menunjukkan bahwa yang setuju 13 orang dengan persentase 46.4%, yang ragu-ragu 12 orang dengan persentase 42.9% dan yang sangat setuju 3 orang dengan persentase 10.7%.

X2.5

   

Frequency

Percent

Valid Percent

Cumulative Percent

Valid Ragu-ragu

5

17.9

17.9

17.9

Setuju

19

67.9

67.9

85.7

Sangat setuju

4

14.3

14.3

100.0

Total

28

100.0

100.0

 

 

Dari hasil diatas menunjukkan bahwa yang setuju 19 orang dengan persentase 67.9%, yang ragu-ragu 5 orang dengan persentase 17.9% dan yang sangat setuju 4 orang dengan persentase 14.3%.

  1. 3.      Variabel Keputusan Pembeli (Y)

Frequencies

Statistics

   

Y.1

Y.2

Y.3

Y.4

Y.5

N Valid

28

28

28

28

28

Missing

0

0

0

0

0

 

Frequency Table

Y.1

   

Frequency

Percent

Valid Percent

Cumulative Percent

Valid Tidak setuju

1

3.6

3.6

3.6

Ragu-ragu

8

28.6

28.6

32.1

Setuju

14

50.0

50.0

82.1

Sangat setuju

5

17.9

17.9

100.0

Total

28

100.0

100.0

 

 

Dari hasil diatas menunjukkan bahwa yang setuju 14 orang dengan persentase 50%, yang ragu-ragu 8 orang dengan persentase 28.6%, yang sangat setuju 5 orang 17.9% dan yang tidak setuju 1 orang dengan persentase 3.6%.

Y.2

   

Frequency

Percent

Valid Percent

Cumulative Percent

Valid Tidak setuju

8

28.6

28.6

28.6

Ragu-ragu

8

28.6

28.6

57.1

Setuju

12

42.9

42.9

100.0

Total

28

100.0

100.0

 

 

Dari hasil diatas menunjukkan bahwa yang setuju 12 orang dengan persentase 42.9%, yang ragu-ragu 8 orang dengan persentase 28.6% dan yang tidak setuju 8 orang dengan persentase 28.6%.

 

Y.3

   

Frequency

Percent

Valid Percent

Cumulative Percent

Valid Ragu-ragu

6

21.4

21.4

21.4

Setuju

21

75.0

75.0

96.4

Sangat setuju

1

3.6

3.6

100.0

Total

28

100.0

100.0

 

 

Dari hasil diatas menunjukkan bahwa yang setuju 21 orang dengan persentase 75%, yang ragu-ragu 6 orang dengan persentase 21.4% dan yang sangat setuju 1 orang dengan persentase 3.6%.

Y.4

   

Frequency

Percent

Valid Percent

Cumulative Percent

Valid Ragu-ragu

12

42.9

42.9

42.9

Setuju

13

46.4

46.4

89.3

Sangat setuju

3

10.7

10.7

100.0

Total

28

100.0

100.0

 

 

Dari hasil diatas menunjukkan bahwa yang setuju 13 orang dengan persentase 46.4%, yang ragu-ragu 12 orang dengan persentase 42.9% dan yang sangat setuju 3 orang dengan persentase 10.7%.

Y.5

   

Frequency

Percent

Valid Percent

Cumulative Percent

Valid Ragu-ragu

7

25.0

25.0

25.0

Setuju

16

57.1

57.1

82.1

Sangat setuju

5

17.9

17.9

100.0

Total

28

100.0

100.0

 

 

Dari hasil diatas menunjukkan bahwa yang setuju 16 orang dengan persentase 57.1%, yang ragu-ragu 7 orang dengan persentase 25% dan yang sangat setuju 5 orang dengan persentase 17.9%.

4.2.2. Uji Validitas dan Uji Reliabilitas

1. Variabel Harga (X1)

COMPUTE TotalX1=Sum(X1.1 to X1.5).

EXECUTE.

FREQUENCIES VARIABLES=X1.1 X1.2 X1.3 X1.4 X1.5

  /ORDER=ANALYSIS.

CORRELATIONS

  /VARIABLES=X1.1 X1.2 X1.3 X1.4 X1.5 TotalX1

  /PRINT=TWOTAIL NOSIG

  /MISSING=PAIRWISE.

Correlations

 

Correlations

   

X1.1

X1.2

X1.3

X1.4

X1.5

TotalX1

X1.1 Pearson Correlation

1

.461*

-.147

.350

-.039

.697**

Sig. (2-tailed)  

.014

.457

.068

.845

.000

N

28

28

28

28

28

28

X1.2 Pearson Correlation

.461*

1

-.009

.261

-.072

.676**

Sig. (2-tailed)

.014

 

.965

.180

.714

.000

N

28

28

28

28

28

28

X1.3 Pearson Correlation

-.147

-.009

1

.097

.015

.194

Sig. (2-tailed)

.457

.965

 

.624

.940

.322

N

28

28

28

28

28

28

X1.4 Pearson Correlation

.350

.261

.097

1

.338

.732**

Sig. (2-tailed)

.068

.180

.624

 

.079

.000

N

28

28

28

28

28

28

X1.5 Pearson Correlation

-.039

-.072

.015

.338

1

.392*

Sig. (2-tailed)

.845

.714

.940

.079

 

.039

N

28

28

28

28

28

28

TotalX1 Pearson Correlation

.697**

.676**

.194

.732**

.392*

1

Sig. (2-tailed)

.000

.000

.322

.000

.039

 
N

28

28

28

28

28

28

*. Correlation is significant at the 0.05 level (2-tailed).      
**. Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed).      

 

RELIABILITY

  /VARIABLES=X1.1 X1.2 X1.4 X1.5

  /SCALE(‘ALL VARIABLES’) ALL

  /MODEL=ALPHA

  /SUMMARY=TOTAL.


 

 

Reliability

Scale: ALL VARIABLES

Case Processing Summary

   

N

%

Cases Valid

28

100.0

Excludeda

0

.0

Total

28

100.0

a. Listwise deletion based on all variables in the procedure.

Reliability Statistics

 

Cronbach’s Alpha

N of Items

 

.535

4

 
           

 

Item-Total Statistics

 

Scale Mean if Item Deleted

Scale Variance if Item Deleted

Corrected Item-Total Correlation

Cronbach’s Alpha if Item Deleted

X1.1

9.68

2.597

.414

.373

X1.2

9.75

2.861

.350

.438

X1.4

9.71

2.952

.476

.340

X1.5

9.00

4.074

.077

.628

 

  1. 2.      Variabel Perilaku Konsumen (X2)

 

COMPUTE TotalX2=Sum(X2.1 TO X2.5).

EXECUTE.

FREQUENCIES VARIABLES=X2.1 X2.2 X2.3 X2.4 X2.5

                 /ORDER=ANALYSIS.

CORRELATIONS

  /VARIABLES=X2.1 X2.2 X2.3 X2.4 X2.5 TotalX2

  /PRINT=TWOTAIL NOSIG

  /MISSING=PAIRWISE.

 

Correlations

Correlations

   

X2.1

X2.2

X2.3

X2.4

X2.5

TotalX2

X2.1 Pearson Correlation

1

.503**

.545**

.143

.296

.758**

Sig. (2-tailed)  

.006

.003

.468

.127

.000

N

28

28

28

28

28

28

X2.2 Pearson Correlation

.503**

1

.484**

.138

-.223

.634**

Sig. (2-tailed)

.006

 

.009

.482

.254

.000

N

28

28

28

28

28

28

X2.3 Pearson Correlation

.545**

.484**

1

.274

.058

.741**

Sig. (2-tailed)

.003

.009

 

.158

.770

.000

N

28

28

28

28

28

28

X2.4 Pearson Correlation

.143

.138

.274

1

.449*

.628**

Sig. (2-tailed)

.468

.482

.158

 

.017

.000

N

28

28

28

28

28

28

X2.5 Pearson Correlation

.296

-.223

.058

.449*

1

.447*

Sig. (2-tailed)

.127

.254

.770

.017

 

.017

N

28

28

28

28

28

28

TotalX2 Pearson Correlation

.758**

.634**

.741**

.628**

.447*

1

Sig. (2-tailed)

.000

.000

.000

.000

.017

 
N

28

28

28

28

28

28

**. Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed).      
*. Correlation is significant at the 0.05 level (2-tailed).      

 

RELIABILITY

  /VARIABLES=X2.1 X2.2 X2.3 X2.4 X2.5

  /SCALE(‘ALL VARIABLES’) ALL

  /MODEL=ALPHA

  /SUMMARY=TOTAL.

Reliability

Scale: ALL VARIABLES

Case Processing Summary

   

N

%

Cases Valid

28

100.0

Excludeda

0

.0

Total

28

100.0

a. Listwise deletion based on all variables in the procedure.

Reliability Statistics

 

Cronbach’s Alpha

N of Items

 

.638

5

 
           

 

Item-Total Statistics

 

Scale Mean if Item Deleted

Scale Variance if Item Deleted

Corrected Item-Total Correlation

Cronbach’s Alpha if Item Deleted

X2.1

14.64

2.757

.593

.495

X2.2

14.82

2.819

.331

.622

X2.3

14.68

2.671

.541

.509

X2.4

14.57

2.921

.361

.600

X2.5

14.29

3.471

.182

.672

 

  1. 3.      Variabel Keputusan Pembeli (Y)

COMPUTE TotalY=Sum(Y.1 TO Y.5).

EXECUTE.

FREQUENCIES VARIABLES=Y.1 Y.2 Y.3 Y.4 Y.5

  /ORDER=ANALYSIS.

CORRELATIONS

  /VARIABLES=Y.1 Y.2 Y.3 Y.4 Y.5 TotalY

  /PRINT=TWOTAIL NOSIG

  /MISSING=PAIRWISE.

 


 

Correlations

Correlations

   

Y.1

Y.2

Y.3

Y.4

Y.5

TotalY

Y.1 Pearson Correlation

1

.549**

.616**

.315

.191

.824**

Sig. (2-tailed)  

.002

.000

.103

.330

.000

N

28

28

28

28

28

28

Y.2 Pearson Correlation

.549**

1

.341

.149

-.047

.663**

Sig. (2-tailed)

.002

 

.076

.449

.812

.000

N

28

28

28

28

28

28

Y.3 Pearson Correlation

.616**

.341

1

.395*

-.042

.652**

Sig. (2-tailed)

.000

.076

 

.038

.832

.000

N

28

28

28

28

28

28

Y.4 Pearson Correlation

.315

.149

.395*

1

.447*

.672**

Sig. (2-tailed)

.103

.449

.038

 

.017

.000

N

28

28

28

28

28

28

Y.5 Pearson Correlation

.191

-.047

-.042

.447*

1

.463*

Sig. (2-tailed)

.330

.812

.832

.017

 

.013

N

28

28

28

28

28

28

TotalY Pearson Correlation

.824**

.663**

.652**

.672**

.463*

1

Sig. (2-tailed)

.000

.000

.000

.000

.013

 
N

28

28

28

28

28

28

**. Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed).      
*. Correlation is significant at the 0.05 level (2-tailed).      

 

RELIABILITY

  /VARIABLES=Y.1 Y.2 Y.3 Y.4 Y.5

  /SCALE(‘ALL VARIABLES’) ALL

  /MODEL=ALPHA

  /SUMMARY=TOTAL.


 

Reliability

Scale: ALL VARIABLES

Case Processing Summary

   

N

%

Cases Valid

28

100.0

Excludeda

0

.0

Total

28

100.0

a. Listwise deletion based on all variables in the procedure.

Reliability Statistics

 

Cronbach’s Alpha

N of Items

 

.659

5

 
           

                                            

Item-Total Statistics

 

Scale Mean if Item Deleted

Scale Variance if Item Deleted

Corrected Item-Total Correlation

Cronbach’s Alpha if Item Deleted

Y.1

14.57

2.847

.650

.475

Y.2

15.25

3.306

.360

.643

Y.3

14.57

3.958

.503

.591

Y.4

14.71

3.545

.453

.588

Y.5

14.46

4.184

.189

.699

 

Keterangan:

Dalam uji validitas ditemukan bahwa pada variabel X1 (harga produk)  ada satu butir angket atau satu variabel indikator yang tidak valid yaitu Variabel indikator X1.3 dan  variabel indikator tersebut tidak diikutsertakan dalam uji reliabilitas karena hubungan korelasinya berada pada level 0.322, sedangkan level korelasi yang seharusnya dikatakan signifikan adalah pada level 0.01 hingga 0.05. Dan selain dari variabel tersebut adalah valid karena berada pada level korelasi yang signifikan.

4.2.3. Analisis Linear Berganda

Persamaan regresi linear berganda ini digunakan untuk mengestimasikan atau memberi ramalan pada variabel bebas X1 (Harga produk) dan X2 (perilaku konsumen) terhadap variabel terikat Y (keputusan pembeli), apakah ada pengaruh yang signifikan atau tidak dari variabel bebas terhadap variabel terikat

Berdasarkan hasil perhitugan Regresi Linear Berganda yang diperoleh melalui program SPSS (Statistic Product and Service Solution) bahwa hasil dari persamaan Regresi Linear Berganda untuk variabel X1 (harga prduk), X2 (perilaku konsumen) dan Y (keputusan pembeli) adalah sebagai berikut:

Ringkasan Analisis Regresi  antara variabel Harga produk, Perilaku Konsumen dengan Keputusan Pembeli

Model  

Sum of Squares

Df

Mean Square

F

Sig.

1 Regression

78,517

2

39,258

16,31485.963

.000(a)

  Residual

60,162

25

2,406

 

 

  Total

138,679

27

 

 

 

Thitung1    : 2.309Thitung2   : 4.544

Ttabel       : 2,055

a           : 0.694

X1        : 0,317

X2         : 0,681R           : 0,752

R2         : 0,566

Fhitung    : 16,314

Ftabel        : 3,385

               

 

4.2.4. Koefisien Regresi Linear Berganda

         Dari tabel diatas diperoleh persamaan regresi sebagai berikut :

                     = 0.694  0,317  0,681

            Artinya nilai X1 dan X2 sebesar 0.317 dan 0.681 sedangkan variabel konstanta untuk nilai keputusan pembeli (Y) sebesar 0.694 dan hubungan antara variabel X1 dan X2 terhadap variabel Y meningkat sebesar satu-satuan maka keputusan pembeli akan menurun sebesar 0.694.

4.2.5. Koefisien Determinasi Berganda

            Digunakan untuk mengukur keeratan hubungan antara variabel bebas (X1,X2) dengan variabel terikat (Y).

            Dari tabel diatas menunjukan bahwa nilai koefisien korelasi (R) sebesar 0.752 atau 75.2% artinya bahwa variabel X1 (harga produk) dan variabel X2 (perilaku konsumen) mempunyai hubungan yang kuat dengan variabel Y (keputusan pembeli).  Koefisien determinasi R2 sebesar 0.566 atau 56.6%  artinya sumbangan antara variabel X1 (harga produk) dan variabel X2 (perilaku konsumen) yang diberikan kepada variabel Y (keputusan pembeli) sebesar 56.6% sedangkan sisanya 43.4% dipengaruhi oleh variabel lain yang tidak ikut diteliti.

Interpretrasi Koefisien korelasi Parsial

Interval Koefisien

Tingkat Hubungan

0.00 – 0.199

Sangat rendah

0.20 -0.399

Rendah

0.40 – 0.599

Sedang

0.60 – 0.799

Kuat

0.80 – 100

Sangat kuat

 

4.2.6. Pengujian Hipotesis untuk thitung 1

            Uji t, analisis ini digunakan untuk mengukur atau menguji apakah ada atau tidaknya pengaruh dari variabel independent terhadap variabel dependent secara pervariabel atau secara individu yaitu  antara variabel X1 (harga produk) terhadap variabel Y (keputusan pembeli)

Ho : b = 0  artinya tidak ada pengaruh dari harga produk (X1) terhadap keputusan pembeli (Y)

Ho : b≠ 0 artinya ada pengaruh dari harga produk (X1) terhadap keputusan pembeli (Y)

            Berdasarkan dari hasil perhitungan SPSS (Statistic Product and Service Solution) pada tabel diatas dapat diperoleh nilai thitung1 sebesar 2.309 dan nilai ttabel sebesar 2.055 maka dapat disimpulkan bahwa thitung1 lebih besar dari ttabel  (thitung1  > ttabel) artinya bahwa variabel X1 (harga produk) berpengaruh secara signifikan terhadap variabel Y (keputusan pembeli), karena nilai dari thitung1  lebih besar dari pada ttabel  atau thitung1  (2.309) > ttabel (2.055) artinya Ho diterima atau Ho : b1 ≠ 0 (ada pengaruh dari X1 terhadap Y). 

Jika thitung1 ≥ ttabel maka Ho ditolak artinya harga produk  signifikan berpengaruh terhadap keputusan pembeli.

Jika thitung ≤ ttabel maka Ho diterima artinya harga produk tidak signifikan berpengaruh terhadap keputusan pembeli.

  Pengujian hipotesis untuk thitung1

Daerah penolakan Ho

2,5%

2,055

2.055

0

Daerah penolakan Ho

2,5%

  2.309

Daerah penerimaan Ho

95%

-2.309

 

4.2.7. Pengujian Hipotesis untuk thitung 2

            Uji thitung2,  analisis ini digunakan untuk mengukur atau menguji apakah ada atau tidaknya pengaruh dari variabel independent terhadap variabel dependent secara pervariabel atau secara individu yaitu antara variabel X2 (perilaku konsumen) terhadap variabel Y (keputusan pembeli)

Ho : b = 0 artinya tidak ada pengaruh dari perilaku konsumen (X2) terhadap keputusan pembeli (Y)

Ho : b≠ 0 artinya ada pengaruh dari perilaku konsumen (X2) terhadap keputusan pembeli (Y)

            Berdasarkan dari hasil perhitungan SPSS (Statistic Product and Service Solution) pada tabel diatas dapat diperoleh nilai thitung2 sebesar 4.544 dan nilai ttabel sebesar 2,055 maka dapat disimpulkan bahwa thitung2 lebih besar dari ttabel  (thitung2  > ttabel) artinya bahwa variabel X2 (perilaku konsumen) berpengaruh secara signifikan terhadap variabel Y (keputusan pembeli), karena nilai dari thitung2  lebih besar dari pada ttabel  atau thitung1  (4.544) > ttabel (2,055) artinya Ho diterima atau Ho : b1 ≠ 0 (ada pengaruh dari X2 terhadap Y).

            Jika thitung2 ≥ ttabel maka Ho ditolak artinya perilaku konsumen signifikan berpengaruh terhadap keputusan pembeli.

Jika thitung2 ≤ ttabel maka Ho diterima artinya perilaku konsumen tidak signifikan berpengaruh terhadap keputusan pembeli.

Pengujian hipotesis untuk thitung2

2,055

2,055

0

Daerah penolakan Ho

2,5%

Daerah penolakan Ho

2,5%

   4.544

Daerah penerimaan Ho

95%

-4.544

 

 

 

4.2.8. Pengujian Hipotesis untuk Fhitung

            Pengujian hipotesis F digunakan untuk mengukur pengaruh dari variabel bebas X1 dan X2 terhadap variabel terikat Y secara bersama – sama maka untuk membuktikan kebenaranya maka dapat dilihat pada hasil dibawah ini :

            Berdasarkan pada hasil perhitungan secara SPSS (Statistic Product and Service Solution) dapat diperoleh nilai Fhitung sebesar 16.314  dan nilai Ftabel sebesar 3.385.  Dari hasil tersebut dapat diasumsikan bahwa nilai dari Fhitung  > Ftabel atau 16.314 > 3.385 dengan derajat kebebasan (n – 3) artinya bahwa variabel X1 (harga produk) dan variabel X2 (perilaku konsumen) secara simultan atau secara bersama-sama berpengaruh positif terhadap varibel Y (keputusan pembeli) karena  nilai dari Fhitung > F table, maka Ho : b1 ≠ 0 (ada pengaruh dari X1 dan X2 terhadap (Y). 

 

Pengujian Hipotesis Untuk Fhitung

Daerah penolakan H0

5%

Daerah penerimaan H0

95%

16.314

 

 


 

BAB V

PENUTUP

4.1. KESIMPULAN

Dari hasil penelitian dan pembahasan dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut:

  1. Ada pengaruh yang signifikan antara harga produk, perilaku konsumen terhadap keputusan pembeli.
  2. Berdasarkan hasil perhitungan SPSS (Statisctic Product and Service Solution) diperoleh nilai regresi linear berganda sebagai berikut:  = 0.694  0,317  0,681
  3. Pengujian hipotesis untuk thitung1. Berdasarkan dari hasil perhitungan SPSS (Statistic Product and Service Solution) dapat diperoleh nilai thitung1 sebesar 2.309  dan  nilai ttabel sebesar 2.055 maka dapat disimpulkan bahwa thitung1 lebih besar dari ttabel  (thitung1  >  ttabel) pada derajat kebebasan n – k (28 – 2) artinya bahwa variabel X1 (harga produk) berpengaruh secara signifikan terhadap variabel Y (keputusan pembeli),  karena nilai dari thitung1  lebih besar dari pada ttabel atau thitung1 (2.309) > ttabel (2.055).
  4. Pengujian hipotesis untuk thitung2. Berdasarkan dari hasil perhitungan SPSS (Statistic Product and Service Solution) dapat diperoleh nilai thitung2 sebesar 4.544 dan  nilai ttabel sebesar 2,055 maka dapat disimpulkan bahwa thitung1 lebih besar dari ttabel  (thitung2  >  ttabel) pada derajat kebebasan n – k  (28 – 2) artinya bahwa variabel X2 (perilaku konsumen) berpengaruh secara signifikan terhadap variabel Y (keputusan pembeli), karena nilai dari thitung2  lebih besar dari pada ttabel atau thitung (4.544) > ttabel (2.055).
  5. Berdasarkan  pada hasil perhitungan secara SPSS (Statistic Product and Service Solution) dapat diperoleh nilai Fhitung sebesar 16.314 dan nilai Ftabel sebesar 3.385. Dari hasil tersebut dapat diasumsikan bahwa nilai dari Fhitung  > Ftabel atau 16.314 > 3.385 dengan derajat kebebasan (n – 3) artinya bahwa variabel X1 (harga produk) dan variabel X2 (perilaku konsumen) secara simultan atau bersama-sama berpengaruh positif terhadap varibel Y (keputusan pembeli) karena nilai dari Fhitung > Ftabel maka Ho : b1 ≠ 0 (ada pengaruh dari X1 dan X2  terhadap Y).   

 

4.2. SARAN

Berdasarkan hasil pembahasan diatas maka disarankan:

  1. Perusahaan hendaknya menyesuaikan harga dengan kualitas produk agar konsumen merasa puas dengan produk yang dikonsumsinya.
  2. Sebelum melakukan pembelian, konsumen hendaknya lebih berhati-hati dalam memilih produk, jangan hanya tertarik dengan harga yang ditawarkan akan tetapi hendaknya mempertimbangkan juga kualitas dan mamfaat yang diperoleh dari produk tersebut.

 

DAFTAR PUSTAKA

 

Alma, Buchari, 1992, Manajemen pemasaran dan pemasaran jasa,         Bandung:AlfaBeta

Kotler, Philip, 1994, Manajemen Pemasaran, Bandung: Erlangga

Swasta Basu, 1997, Manajemen Pemasaran Modern, Yogyakarta: BPFE    

Engel James F, et. Diterjemahkan Budiyanto FX.1994. Perilaku Konsumen Binangun Aksara.

Mei 27, 2011 - Posted by | Uncategorized

Belum ada komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: